“Pertama Kali” Now Showing!


Akhirnya, setelah sekian lama menanti, “Pertama Kali”, alias film fiksi indie yang saya tulis berhasil diunggah ke dunia maya, lebih tepatnya ke kanal Youtube. Penantian panjang dan tetek bengek lainnya yang menyebabkan film yang digarap bersama teman-teman saya ini akhirnya terlewati juga. Mungkin bagi yang belum tahu apa itu film indie “Pertama Kali”, saya sudah pernah mengulas lengkap lewat tulisan di blog ini yang menceritakan suka dukanya ketika “Pertama Kali” screening untuk pertama kalinya di kota kelahiran saya, Bandung, untuk lebih lengkapnya, silahkan langsung meluncur KESINI!

Well, tanpa basa basi lebih lama lagi, saya persembahkan untuk anda semua yang kebetulan sering mampir dan membaca review-review film saya di blog sederhana ini, sebuah film indie yang berdurasi hanya 20 menit untuk anda tonton, dan disinilah saya minta review dari anda semua yang kebetulan ingin menyempatkan waktu menonton film garapan sederhana saya dan teman-teman. Saran dan kritik ditunggu, bahkan komentar terpedas sekalipun saya tunggu, saya butuh kejujuran, karena tidak bisa dipungkiri, tanpa saran dan kritik, kita tidak akan pernah bisa belajar bukan? Well, hope you’ll like it, and enjoy!

NB: Durasi film ini 20 menit, jika koneksi anda lemot, ada baiknya anda streaming dahulu, atau unduh langsung film ini via tools gratisan di browser anda, saya anjurkan untuk menonton film ini tanpa putus-putus, karena film ini penuh dengan dialog. Well, selamat menikmati!

12 thoughts on ““Pertama Kali” Now Showing!

  1. Halo Kang, saya udah nonton film pendek perdana-nya ini. Ini benar-benar pendapat pribadi aja dari seseorang yang penentuan bagus nggak filmnya hanya sesuai penilaian pribadi-nya saja, jadi kemungkinan penilaian secara objektif saya salah jika dibandingkan kebanyakan penilaian orang lain.

    Kalo dari sisi ide sih udah bagus, tapi kurangnya menurut saya yaitu kemampuan dialog antara pemeran utama pria dengan wanitanya, karena berhubung ini adalah film yang hampir di sepanjang film-nya didominasi oleh percakapan antara pemeran utama pria dengan pemeran utama wanita-nya, maka sebenarnya harapan saya dialog antar keduanya enak tuk disimak, tapi maaf sebelumnya Kang saya kurang dapat hal tersebut.

    Semoga di karya-karya berikutnya dapat lebih bagus lagi Kang ……. maju dan berkarya terus ……

    Like

    • Sebelumnya terima kasih banget dan banget udah mau nyempetin nontonin film pendek fiksi pertama kita, hehe, apapun saran kritik pasti demi kemajuan, jadi tenang aja, santai sih sama saya mah, hehe…

      Tapi ya itu dia, emang bener, rata2 pada kritik soal kekuatan akting pemeran pria ke si wanita, mohon maaf aja, itu emang murni mungkin sebagian dari kurang telitinya saya, karena saya bener2 fokus banget sama ceritanya, sampai lupa harus ngarahin maksimal para pemeran utamanya, ya sekali lagi, mohon maaf banget, next time mungkin saya bakal lebih fokus ke hal hal seperti ini.

      Ya mau gimana lagi masih amatiran, dan emang sih masih harus banyak belajar, tapi makasih berat nih masukannya, sumpah makasih banget😀 udah ada yang mau nonton pun saya seneng, apalagi ada yang ngasih saran dan kritik, thanks berat😀 semoga gak bosen deh kalo nanti saya bikin proyekan film lagi😀

      Thanks a lot!😀

      Like

  2. Pingback: Before Sunrise (1995) & Before Sunset (2004): Revisiting the Romance | zerosumo

  3. Pingback: Sagarmatha The Movie (2013/Indonesia) | zerosumo

  4. Pingback: Report from “Redial” Screening (2015) | zerosumo

    • hehe, makasih nih kritiknya, aktor dan aktrisnya memang baru banget maen film pertama kali disitu. well, semoga karya selanjutnya gak mengecewakan, tunggu aja tanggal mainnya nanti REDIAL dirilis di youtube. Semoga bisa lebih baik dari PERTAMA KALI.🙂

      Like

  5. Pingback: “Redial” Now Showing! | zerosumo

  6. Udah nonton nih Pertama Kali-nya. Lumayan bagus, nilai plus deh bwt si pembuat naskahnya. Walaupun aktingnya biasa2 aja, tapi didukung dari dialog2nya. Saya gak nyangka kalo film ini bakal nge”twist” juga. Tapi gagal paham nih. Bisa dijelasin gak, kenapa dari awal si tokoh cowok sama ceweknya kyk bru kenal, trus endingnya knp bisa bgtu? Smoga di film2 slnjutny bisa twist lgi deh. Saya tunggu loh hehehe…

    Like

    • Hahaha, jadi ceritanya si cewek sama si cowok tuh lagi ngerayain hari jadian, dan mereka sepakat ngerayain hari jadiannya dengan cara reka ulang kejadian pas pertama kali mereka ketemu. Jadi yang ditonton dari awal sampai sebelum ending tuh itu mereka ceritanya lagi reka ulang kejadian yg dulu, sampe akhirnya si cewek udah mulai luluh eh tau2 si manajer yg ternyata temen mereka juga dulu dateng nyapa, jadi aja reka ulang mereka udahan dan akhirnya mereka melanjutkan aktivitas seperti biasa.

      Thanks yah, kebetulan yg nulis skripnya sayah, haha, sekali lagi thanks atas apresiasinya.🙂

      Like

  7. Soalnya, yg bikin bingung tu knpa dari awal ampe sblum ending bilangnya “gw elo gw elo” tru tiba2 di endingnya pake “aku kamu”. Jadinya kyk gak nyambung. Trus yg sms itu (Vika kan?) Beneran ada gak?

    Like

    • Iya karena dulu pas pertama kali mereka ketemu ngomongnya kayak gitu, elo gw elo gw, nah pas udah aku kamu aku kamu itu mereka udah gak sandiwara lagi alias udahan reka ulangnya. Vika itu ada tapi jaman dulu pas pertama mereka pertama kali ketemu, kan yg sekarang ceritanya cuma reka ulang, jadi gak ada vikanya, gitu lho, hehe. Maaf yah emang ribet tapi di situlah sih tujuan gw, biar orang lebih merhatiin dialog mereka aja bukan sekedar nonton biasa. hehe.

      Like

What's your opinion?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s